Berkebun Soalan Dijawab Oleh Tukang Kebun Yang Berpengalaman

Kecantikan dan Maksud Kebun Zen

Muzium Morikami Portico

Semua gambar-gambar muzium Morikami dan taman-tamannya ditunjukkan dengan kebenaran mereka. Ini adalah butiran portico muzium, yang mempunyai taman kecil yang dipengaruhi oleh kebun estet Zen.

Semua gambar-gambar muzium Morikami dan taman-tamannya ditunjukkan dengan kebenaran mereka. Ini adalah butiran portico muzium, yang mempunyai taman kecil yang dipengaruhi oleh kebun estet Zen.

Kisah Purba

Terdapat cerita kuno Zen di mana seorang pelajar bertanya, "Bagaimana saya memasuki Jalan Zen?" Guru menjawab, "Bolehkah anda mendengar aliran aliran yang jauh?" Pelajar duduk dengan senyap, sememangnya, dapat mendengar aliran di lembah di seberang bukit. "Ya," katanya tenang.

"Masuk dari sana," guru itu mengarahkan.

"Dan jika saya tidak dapat mendengar aliran itu?" pelajar bertanya. Dan guru menjawab, "Kemudian saya akan memberitahu anda untuk masuk dari sana."

Kita boleh melakukan meditasi Zen sama ada atau tidak kita mendengar aliran lembah jauh. Kita boleh melakukan meditasi Zen di mana sahaja-saya biasa melakukan meditasi harian saya di sebuah kereta bawah tanah di New York City semasa jam sibuk pagi. Fikirannya bukan setempat, dan kita boleh menumpukan perhatian dan membersihkannya di mana sahaja kita berada.

Tetapi apabila kita berehat dan membuka minda kita di tengah-tengah ketenangan, keindahan yang tidak mengganggu, deria kita terbuka luas. Fikirannya tajam dan jelas, dan pada masa yang sama, badan itu santai dan sensitif. Ini membangkitkan banyak kuasa penyembuhan, dan juga kepekaan artistik dan emosi. Integrasi dalam, penyembuhan, rohani dan fizikal mungkin.

Makna kebun Zen terletak pada kecantikan mereka yang unik, keindahan yang memanggil dan membolehkan kita menyedari perkara-perkara dalam cara yang lebih terbuka dan sensitif daripada yang biasanya kita dapat.

Zen Minda di Banyak Tempat

Arahan asal untuk meditasi Zen, atau dhyana, untuk menggunakan sebutan Sanskrit perkataan yang sama, yang terlibat dalam hutan yang terpencil dan duduk di bawah pokok. Kemudian, pondok pertapaan kecil untuk individu dan dewan meditasi yang lebih besar untuk kumpulan duduk bersama dibangunkan sebagai tempat yang tenang yang membolehkan kepekatan mendalam ini.

Zen, bagaimanapun, bukan hanya untuk dewan meditasi atau pondok. Di sana, kita buat zazen, atau duduk zen. Di dewan meditasi, kita juga lakukan kinhin, atau meditasi berjalan perlahan. Kita juga boleh berjalan di alam semula jadi. Kesan duduk zen di alam sangat berbeza dari kesan duduk zen di dalam bilik, walaupun ia adalah pertapaan sederhana atau dewan meditasi yang elegan. Alam mempunyai irama sendiri. Dan apabila kita menyedari rentak itu dengan fikiran Zen yang tenang, terbuka, kita membuka ke arah luas atau keharmonian yang tidak ada tempat lain.

Tetapi kita tidak boleh pergi melawat kuil-kuil purba atau membina pertapaan desa di pergunungan. Itulah sebabnya taman zen dibangunkan-untuk memberi kita perasaan dan kehadiran alam semula jadi di ruang luar yang agak kecil.

Zen Berkembang di zaman pertengahan Jepun

The dhyan sekolah meditasi dari India Utara merebak ke China, dan mendapat panggilan chan, dan kemudian ke Vietnam, di mana ia dipanggil tien, dan Korea, di mana ia dipanggil adalah soen. Bila dhyana tiba di Jepun, sebutan itu beralih lagi, dan ia dipanggil Zen. Kerana dunia Barat mempelajari tradisi dari Jepun, kita menyebutnya Zen. Tetapi Zen, fikiran yang tertumpu, fikiran Kebangkitan, adalah sama di mana-mana.

Di zaman pertengahan Jepun, kelas pahlawan Samurai mengambil amalan Zen. Dan selama kira-kira 300 tahun, dari 1300-an hingga 1630, ada perang saudara. Samurai harus bersedia untuk mempertahankan hidupnya dengan pedang, setiap saat, siang atau malam. Dan minda Zen digabungkan dengan pertempuran pedang dan pertahanan diri.

Pada tahun 1630, keamanan telah dikenakan selama 230 tahun oleh Tokugawa. Tetapi pembunuhan masih kerap, dan Samurai masih perlu hidup dalam bahaya yang berterusan. Dan mereka terpaksa mengembangkan cara untuk menjaga minda Zen tanpa menggunakan pedang mereka. Oleh itu seni Zen dilahirkan. Susun bunga Zen, atau ikebana; lipat kertas, atau origami; memanah; dan majlis teh adalah yang paling terkenal. Terdapat banyak lagi orang lain.

Bagi seorang lelaki yang mesti sentiasa berjaga-jaga, walaupun duduk di dewan meditasi, ia mesti sangat santai untuk duduk di taman dengan pemandangan yang jelas, merasakan angin, dan tidak melihat kecuali corak cahaya matahari pada batu berlumut. Oleh itu, taman Zen dilahirkan.

Detail Taman Awal Dry Morikami

Taman Jepun awal yang kering atau kering ini sudah mempunyai batu-batu rotan dari taman Zen. Tetapi perhiasan itu diukir batu, bukan batu semulajadi, dan masih terdapat pohon di taman.

Taman Jepun awal yang kering atau kering ini sudah mempunyai batu-batu rotan dari taman Zen. Tetapi perhiasan itu diukir batu, bukan batu semulajadi, dan masih terdapat pohon di taman.

Elemen Taman Zen

Sebelum taman Zen wujud dalam bentuknya yang matang, kebun kering Jepun, dengan batu, perhiasan, dan objek yang mengingatkan landskap dan menara jauh, sudah ada. Ini digabungkan dengan penghormatan alam semulajadi Zen untuk mencipta bentuk matang taman Zen, sebuah batu kerikil bersaiz sederhana, dijadikan corak segar setiap hari, dengan batu-batu besar mengingatkan landskap gunung.

Haiku

Ini haiku mencerminkan pengalaman saya yang duduk di taman Zen:

Batu senyap
pada petang mendung.
Saya rasa saya bernafas.

Zen Gardens

Klik thumbnail untuk melihat saiz penuh

Ini dekat kerikil rakasa memberikan perasaan ruang taman Zen.

Aspek kegemaran saya dari taman Zen dan taman kering sedang melihat batu ke latar belakang semula jadi.

Saya dapat melihat pemandangan ini selama berjam-jam dan beristirahat secara mendalam.

Samurai lebih suka perasaan selamat dari kebun berdinding.

Pandangan ini panjang penuh taman memberikan perasaan keselamatan dan ruang yang memberi inspirasi kepada taman Zen.

Ini dekat kerikil rakasa memberikan perasaan ruang taman Zen.

Ini dekat kerikil rakasa memberikan perasaan ruang taman Zen.

Aspek kegemaran saya dari taman Zen dan taman kering sedang melihat batu ke latar belakang semula jadi.

Aspek kegemaran saya dari taman Zen dan taman kering sedang melihat batu ke latar belakang semula jadi.

Saya dapat melihat pemandangan ini selama berjam-jam dan beristirahat secara mendalam.

Saya dapat melihat pemandangan ini selama berjam-jam dan beristirahat secara mendalam.

Samurai lebih suka perasaan selamat dari kebun berdinding.

Samurai lebih suka perasaan selamat dari kebun berdinding.

Pandangan ini panjang penuh taman memberikan perasaan keselamatan dan ruang yang memberi inspirasi kepada taman Zen.

Pandangan ini panjang penuh taman memberikan perasaan keselamatan dan ruang yang memberi inspirasi kepada taman Zen.

Zen Garden, Zen Mind

Selepas masa di taman Zen, saya sangat menyedari aliran semula jadi dan keharmonian. Apabila hati saya terbuka kepada aliran alam, saya menjadi seorang artis yang lebih sensitif, penyair, dan jurugambar.

Bolehkah anda melihat irama alam dalam foto-foto ini?

Melihat Aliran Alam

Klik thumbnail untuk melihat saiz penuh

Bagaimana jarum pain bermain dengan awan!

Rasa pantulan pinus di kolam.

Raking kerikil yang cermat adalah seperti lukisan cat dakwat Jepun. Dan ke atasnya jatuh jarum pain yang halus. Alam dan seni menjadi satu.

Kecantikan dan Maksud Kebun Zen: atau

Bagaimana jarum pain bermain dengan awan!

Bagaimana jarum pain bermain dengan awan!

Rasa pantulan pinus di kolam.

Rasa pantulan pinus di kolam.

Raking kerikil yang cermat adalah seperti lukisan cat dakwat Jepun. Dan ke atasnya jatuh jarum pain yang halus. Alam dan seni menjadi satu.

Raking kerikil yang cermat adalah seperti lukisan cat dakwat Jepun. Dan ke atasnya jatuh jarum pain yang halus. Alam dan seni menjadi satu.

Kecantikan dan Maksud Kebun Zen: atau

"Pokok... mempengaruhi landskap seluruh rantau." Untuk meditator, pandangan ini mengimbas kembali petikan inspirasi dari klasik Cina, I Ching.


Meninggalkan Komen